Langsung ke konten utama

ADA PAGERE-GERE!

Mungkin Anda sudah bosan mendengar ocehan para peneliti tentang pengaruh tayangan TV terhadap kondisi psikis pemirsanya. Hmm, tidak ada yang salah dengan hasil penelitian itu, dan kita juga tidak hendak meributkan perkara ini. Saya hanya menyajikan tulisan berikut sebagai selingan dalam rutinitas Anda. Ini, based on true story, hehhe...


-----------------------------------------------------------

Aku punya adik sepupu, namanya Athe. Dia cewek, atau tepatnya anak SMP kelas 1. Tadi malam waktu semua sudah tidur, kecuali aku, dia pulang dari kunjungan rutinnya di rumah sebelah dengan seringai ketakutan. Dia berjalan berjinjit-jinjit sambil membekap sarungnya. Lalu dengan suara pelan setengah membisik, anak itu mulai berkisah tentang rumor yang santer akhir-akhir ini: komplotan 'pagere-gere' yang menyerang negara kami, Lakudo. FYI, pagere-gere itu sebutan untuk komplotan penjahat yang konon dalam aksinya tidak segan membantai korban dengan cara memenggal kepala, hiiiiyyy...

Selesai bercerita, si Athe menyeringai lagi. Tahu gak apa yang dia pikirkan? Yang menjadi beban otaknya adalah, kunci pintu belakang rumah kami itu lagi rusak. Jadi, anak itu bergidik membayangkan kalau-kalau komplotan penjahat itu menyelinap dari pintu tersebut dan melibas lehernya: Sreg! Well, aku sih tidak takut, kecuali hanya sedikit saja, yeah, sedikit takut.

Tak lama berselang, Athe menuju dapur. Dia berpikir keras, apa kira-kira yang harus diperbuat. Dan, aha! Sebuah ide cemerlang terlintas. 

Pertama-tama, dia mengganjal pintu dengan mesin cuci. Kemudian anak ini mengamat-amati hasil pekerjaannya. Hmm, masih kurang aman, pikirnya. Dia pun menambahkan sebuah meja kecil sebagai pengganjal tambahan. Ah, masih kurang. Sekarang, dia menambahkan lagi karung beras. Aku sih tidak begitu menghiraukan kesibukannya, kecuali hanya menengok sesekali dari ruang nonton. 

Hei, kau tahu apa yang hebat dari cerita ini? Si Athe, gadis kecil jangkung ini melengkapi security system buatannya dengan tali-temali. Begini rancangannya: satu ujung tali diikatkan pada ganggang pintu, sementara satunya lagi pada railing (besi pembatas) tangga. Nah, tangga kan terletak di dekat pintu. Selanjutnya, di ujung tali yang terikat pada railing tangga tadi, dia menggantungkan botol kosong Aqua. Dan inti dari semua kerja kerasnya ini adalah, tali yang membentang dan dililit entah bagaimana itu diarancang dengan tujuan: ketika ganggang diputar, botol akan jatuh. Dengan demikian, jika nanti ada pagere-gere menyelinap, mereka bakal ketahuan. Setelah semua beres, si Athe baru berangkat tidur dengan tenang.
Subuh-subuh sekitar jam lima, aku tersentak dari tidur dan kaget bukan kepalang karena suara tawa yang membahana. Itu kakakku. Ketika itu, dia tengah berdiri di depan tangga, terpingkal-pingkal. Dia pun bersabda seraya menunjuk sistim pertahan empat penjuru berlapis buatan Athe, "Apa ini??? Macam kelakuan Scooby Doo saja, hahahahah..."
*******
Siangnya, aku bercerita pada adik sepupuku yg satunya tentang kejadian semalam. Kami pun dibuat tertawa terbungkuk-bungkuk akan kisah heroik satu ini. Aku haqul yakin, sistem tali-temali yang aneh semalam pasti dia contoh dari kartun atau film spesial liburan. Tapi demi Tuhan, apa gunanya botol Aqua kosong? Kalaupun botol itu jatuh karena ganggang pintu diputar, dentingannya tidak akan membangunkan seekor semut pun. Mungkin lain kali, sebaiknya Athe menggantung botol sirup ABC, sehingga seisi kampung akan terbangun jika 'pagere-gere' masuk rumah kami, kakakkakakakkkakk...

----------------------------------------------------------------------------

Maka, saudara-saudara, mulai hari ini perhatikanlah tontonan adik, kemenakan, atau anak kalian. Karena, sungguh, sungguh, sungguh... suatu hari Anda akan dapati mereka bertingkah menyerupai Spongebob dan Sandy. 
Sekian. Salam...


[Tulisan ini pernah saya poskan pada 9 Februari 2011 di akun blog yang satunya, yang sudah jadi almarhum. tentunya yang ini sudah dengan sedikit editing]

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Main 'Batu Lima' dan Rahasia Selamat dari Hantu

Anak-anak jaman sekarang mainnya kalo bukan gadget yaa ke mall. Begitu-begitu saja. Padahal kami dulu punya banyak permainan seru yang biasa dimainkan pas istirahat kelas dan sepulang sekolah. Kadang, jika kami agak bandel, hahah, permainan itu dimainkan ketika jam belajar, ketika Bapak dan Ibu Guru yang terhormat sedang keluar sebentar. 

Kalau diingat-ingat, betapa menyenangkannya masa kecil itu... Di kampungku, ada permainan yang namanya: kabula (mirip engklek yang di daerah Jawa), hendip, boi 100, kai, batu lima, kelereng, wayang, monopoli, dan banyak lagi. 




*****
Nah, kali ini saya mau cerita sedikit tentang batu lima, salah satu permainan yang agak jarang saya melibatkan diri. Why? Sederhana saja, karena bisa dipastikan, saya akan selalu kalah, sementara hukumannya bagiku agak mengerikan.
Batu lima adalah salah satu permainan tradisional yang populer di kampung saya (bdw, kampung saya namanya Lakudo, ada di bagian tenggara Sulawesi sana). Sejauh yang saya ingat, pemain batu lima terd…

Legenda Sangkuriang (Berkencan Sambil Cari Kutu)

Cerita ini dikisahkan oleh temanku, Mbak Tuts, waktu lagi nongkrong di depan indekos. Mbak Tuts itu ketika masih kecil adalah pecinta dongeng dan ia membagi sedikit “ingatan”nya tentang Legenda Sangkuriang.
Suatu hari ketika Dayang Sumbi (ibunya Sangkuriang) masih lajang sedang menjahit, tiba-tiba jarumnya jatuh ke kolong rumahnya. Dayang Sumbi pun berjanji jika ada seorang lelaki yang mau mengambilkan jarum itu untuknya, lelaki itu akan dijadikan suami (bdw, menurutku ini ikrar yang aneh. Kenapa dia tidak turun ambil sendiri? Kan jatuhnya cuma di kolong... Haeuh, sedentary banget). Lalu, ternyata yang mengambilkan jarum itu adalah seekor anjing bernama Lumang. Singkat kata singkat cerita, mereka pun menikah. (Huh, ini lebih aneh lagi. Bagaimana caranya anjing ngambil jarum? Terus, dalam perjanjian tadi kan yang akan dijadikan suami adalah lelaki?!)
Dari pernikahan Dayang Sumbi dengan Lumang lahirlah Sangkuriang. Suatu hari Sangkuriang dan si Lumang (ayahnya) disuruh pergi berburu rusa.…

MENGOPTIMALKAN LAYANAN KONSELING GIZI POSYANDU DALAM UPAYA PENINGKATAN KESEHATAN IBU DAN ANAK

Jika kita bertanya kepada masyarakat awam apa itu posyandu, kebanyakan orang akan menjawab bahwa posyandu adalah tempat untuk menimbang bayi dan balita, atau tempat memperoleh imunisasi. Padahal, fungsi posyandu tidak hanya sebatas timbang-menimbang, tetapi lebih dari itu posyandu merupakan suatu wadah yang memberdayakan masyarakat melalui berbagai kegiatan dalam upaya meningkatkan kesehatan ibu dan anak. Menurut Depkes, tujuan utama diadakan posyandu ialah untuk mempercepat penurunan angka kematian ibu (AKI) dan angka kematian bayi (AKB). Namun bagaimana pun, persepsi masyarakat terhadap posyandu selama ini tidak bisa serta-merta disalahkan karena yang terjadi di lapangan memang demikian adanya, peran posyandu belum optimal.
Selama ini, yang terjadi di sebagian besar posyandu adalah setelah penimbangan bayi dilakukan, kemudian hasilnya dicatat di buku KMS (Kartu Menuju Sehat). Sesudah itu, tidak ada tindakan lebih lanjut kepada para ibu tentang bagaimana mengatasi berat badan anak yan…