Langsung ke konten utama

Anak Laki Main Boneka, Wajar Gak Sih?

Menjalani hidup sebagai jomblo itu kadang terlalu datar dan agak membosankan. Nyaris tidak ada konflik hidup yang layak diceritakan kepada khalayak ramai, misalnya kisah tak santai macam LDR, pacar gue guanteng maksimal, atau apa kek gitu. Life is so flat, you know. Ditambah pula saya adalah pengacara alias pengangguran banyak acara, lengkap sudah! Beban ganda kehidupan yang membosankan. Kalo dalam istilah kasus gizi di Indonesia, ada namanya double burden: orang-orang kelebihan gizi sekaligus kekurangan gizi di waktu yang bersamaan. Yeah, mirip-mirip itulah.

Jadi, karena ga ada yang bisa diceritakan dengan gegap gempita, let me tell you about my past. Semacam pengalaman berharga gitu dah *tsah*. Terutama buat mamah-mamah dan calon mamah, tulisan gue berikut ini mungkin bermanfaat di kemudian hari. 

Dikisahkan, sekitar dua tahun lalu saya mudik. Tinggal di rumah sebagai kembang desa yang doyan dasteran (sampe ditegor karena persis emak-emak pake daster mulu. People may never know, pake daster itu sumpah nyaman banget such a friend zone), juga menjalani hari-hari sebagai baby sitter. *uhuk!

I have a nephew, named Rafif. Bocah inilah yang dulu saban hari saya temani main. Sebelum mudik ketika itu, saya sempat ke Gramedia dan membelikan beberapa buku untuk si Rafif, some of them isinya tentang anak-anak yang ceritanya baru masuk sekolah. Saya juga sempat membeli 2 boneka: 1 teddy bear dan 1 beruang temannya Masha. Nanti, boneka ini akan sangat berguna daripada sekadar dipeluk-peluk.
Trust me!
.
.
.
Singkat cerita, setiba di rumah, saya memamerkan ole-ole yang tidak seberapa kepada Rafif: buku, stiker, dan boneka. And he look in love with the gift. Maka pekerjaan pertama kami hari itu adalah, menempel stiker Masha and The Bear di ruang nonton. Ada juga stiker anak sekolah bonus dari buku bacaannya.


Hari berikutnya, dia minta dibacakan buku. Kegiatan itu berulang-ulang kami lakukan, sampai anak ini hafal cerita dalam buku-bukunya. Dan seperti anak-anak umumnya yang punya rasa ingin tahu yang besar, Rafif selalu bertanya. Sering kali, pertanyaan itu berwujud: "kenapa?" Jadi, jika punya anak kecil Anda harus selalu siap sedia dengan jawaban "karena bla bla bla..."

Si Rafif waktu itu umurnya baru 4 tahun. Saya suka kasihan, setiap pagi dia ga ada teman main, sebab anak-anak tetangga pada ke sekolah. Yah memang, anak-anak sebelah usianya lebih tua dari Rafif. Then I guessed, sudah saatnya dia didorong untuk masuk TK. Bukan untuk apa-apa, sekadar supaya bersosialisasi dan punya teman baru.
Rafif first day at school

Maka mulailah saya mendoktrin dia untuk tertarik dengan Taman Kanak-Kanak alias TK. Caranya? Via buku cerita itu tadi. Cara ini cukup ampuh, cuma belum bisa benar-benar menggerakkan Rafif untuk mau sekolah. Cara lain: mendongeng atau ngarang cerita pake boneka, hahahaha.

Masih ingat 2 boneka yang tadi? Yes, Teddy Bear dan Beruang Teman Masha, bersama boneka Naga dan Upin, mereka adalah tokoh-tokoh dalam cerita karangan gue yang kemudian hari begitu digandrungi sama Kaka Apip (Rafif). Saking gandrungnya, saya mesti menggunakan boneka itu untuk mempengaruhi dia dalam setiap tahap hidupnya. I mean, mau makan, mau mandi, mau mengaji, sampai akhirnya Rafif mau masuk sekolah tidak lepas dari peran tokoh boneka tadi. Gerombolan boneka itu pun seperti menjadi teman bagi Rafif. Kami sempat memberinya nama: Mama Deedee untuk teddy bear, Miskho untuk beruang coklat, Naga, dan Upin.

Tapi asal tahu saja, main peran-peran begitu susaaaah. Kenapa? Karena untuk semua tokoh itu, eike yang dubbing ciiiinnn... Bayangkan betapa lelahnya adek, Bang, mengubah-ubah suara dan gaya bicara dalam waktu bersamaan, hahahah. Tapi, disinilah bagian yang paling disenangi Kaka Apip, dia suka tertawa-tawa geli mendegar boneka berbicara dengan jenaka.


Persoalan yang muncul kemudian, orang-orang selalu memandang aneh anak laki-laki yang main boneka. Itu juga yang terjadi pada tetangga ketika melihat saya main sama Rafif. Well, dalam hal ini izinkan saya memberikan argumen. 

Pertama, saya mengenalkan boneka kepada ponakan saya sebenarnya hanya sebagai semacam media komunikasi. Kita bisa menyampaikan pesan-pesan moral dengan bermain peran. Pernah liat anak-anak di TV mendongeng/didongengkan pakai boneka? Nah, kurang lebih seperti itu. Kedua, ponakan gue ga pernah main masak-masak atau main asuh-asuhan dengan boneka, hahhaha. Boneka itu pure sebagai teman. Kami bermain peran-peran, dan ceritanya universal: tentang sekolah, persahabatan, dll. Ini sekalian mengasah imajinasi juga sih. Jadi saya agak sebal juga sih ketika ada orang mencibir kok anak cowok main boneka. Ya kaliii bonekanya Barbie... 

Finally, in my humble opinion, tidak masalah anak laki diajak main dengan boneka. Selama bonekanya dimanfaatkan sebagai media komunikasi, untuk mendongeng misalnya, bercerita tentang pergulatan antara penjahat dan superhero, dsb. Sebab pada dasarnya anak-anak lebih suka ketika kita menyuguhkan mereka sebuah cerita yang "hidup". And puppets make the story real.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Main 'Batu Lima' dan Rahasia Selamat dari Hantu

Anak-anak jaman sekarang mainnya kalo bukan gadget yaa ke mall. Begitu-begitu saja. Padahal kami dulu punya banyak permainan seru yang biasa dimainkan pas istirahat kelas dan sepulang sekolah. Kadang, jika kami agak bandel, hahah, permainan itu dimainkan ketika jam belajar, ketika Bapak dan Ibu Guru yang terhormat sedang keluar sebentar. 

Kalau diingat-ingat, betapa menyenangkannya masa kecil itu... Di kampungku, ada permainan yang namanya: kabula (mirip engklek yang di daerah Jawa), hendip, boi 100, kai, batu lima, kelereng, wayang, monopoli, dan banyak lagi. 




*****
Nah, kali ini saya mau cerita sedikit tentang batu lima, salah satu permainan yang agak jarang saya melibatkan diri. Why? Sederhana saja, karena bisa dipastikan, saya akan selalu kalah, sementara hukumannya bagiku agak mengerikan.
Batu lima adalah salah satu permainan tradisional yang populer di kampung saya (bdw, kampung saya namanya Lakudo, ada di bagian tenggara Sulawesi sana). Sejauh yang saya ingat, pemain batu lima terd…

Legenda Sangkuriang (Berkencan Sambil Cari Kutu)

Cerita ini dikisahkan oleh temanku, Mbak Tuts, waktu lagi nongkrong di depan indekos. Mbak Tuts itu ketika masih kecil adalah pecinta dongeng dan ia membagi sedikit “ingatan”nya tentang Legenda Sangkuriang.
Suatu hari ketika Dayang Sumbi (ibunya Sangkuriang) masih lajang sedang menjahit, tiba-tiba jarumnya jatuh ke kolong rumahnya. Dayang Sumbi pun berjanji jika ada seorang lelaki yang mau mengambilkan jarum itu untuknya, lelaki itu akan dijadikan suami (bdw, menurutku ini ikrar yang aneh. Kenapa dia tidak turun ambil sendiri? Kan jatuhnya cuma di kolong... Haeuh, sedentary banget). Lalu, ternyata yang mengambilkan jarum itu adalah seekor anjing bernama Lumang. Singkat kata singkat cerita, mereka pun menikah. (Huh, ini lebih aneh lagi. Bagaimana caranya anjing ngambil jarum? Terus, dalam perjanjian tadi kan yang akan dijadikan suami adalah lelaki?!)
Dari pernikahan Dayang Sumbi dengan Lumang lahirlah Sangkuriang. Suatu hari Sangkuriang dan si Lumang (ayahnya) disuruh pergi berburu rusa.…

MENGOPTIMALKAN LAYANAN KONSELING GIZI POSYANDU DALAM UPAYA PENINGKATAN KESEHATAN IBU DAN ANAK

Jika kita bertanya kepada masyarakat awam apa itu posyandu, kebanyakan orang akan menjawab bahwa posyandu adalah tempat untuk menimbang bayi dan balita, atau tempat memperoleh imunisasi. Padahal, fungsi posyandu tidak hanya sebatas timbang-menimbang, tetapi lebih dari itu posyandu merupakan suatu wadah yang memberdayakan masyarakat melalui berbagai kegiatan dalam upaya meningkatkan kesehatan ibu dan anak. Menurut Depkes, tujuan utama diadakan posyandu ialah untuk mempercepat penurunan angka kematian ibu (AKI) dan angka kematian bayi (AKB). Namun bagaimana pun, persepsi masyarakat terhadap posyandu selama ini tidak bisa serta-merta disalahkan karena yang terjadi di lapangan memang demikian adanya, peran posyandu belum optimal.
Selama ini, yang terjadi di sebagian besar posyandu adalah setelah penimbangan bayi dilakukan, kemudian hasilnya dicatat di buku KMS (Kartu Menuju Sehat). Sesudah itu, tidak ada tindakan lebih lanjut kepada para ibu tentang bagaimana mengatasi berat badan anak yan…