Langsung ke konten utama

PAUS BENEDICTUS MASUK ISLAM

Kemarin menjelang sore, angin kencang bergemuruh dan mengamuki pohon-pohon tua menjulang yang memenuhi kampus Unhas yang seperti hutan, kemudian hujan deras pun tiba-tiba turun. Saya dan beberapa orang teman tengah nongkrong di gazebo dekat fakultas, mengobrol tentang banyak hal sambil melucuti sekantung penuh buah salak.  Di antara topik aneh dan tak terhitung yang kami bahas, saya paling tertarik dengan kabar mengenai Paus Benedictus XVI yang masuk Islam. Katanya, berita itu sudah santer diperbincangkan di facebook, twitter, dan BBM. Dan...wow! saya terkesima. Itu berita yang sangat hebat, tetapi kok saya tidak tahu apa-apa. Ajaib. Tidak pernah sebelumnya, sepanjang hidupku, seorang Paus secara terang-terangan menyatakan diri pindah agama.

Sepulang dari kampus, saya duduk di depan laptop dengan serius. Saya sungguh penasaran dengan berita barusan. Saya pikir, seharusnya berita ini menjadi sangat bombastis, mengingat Paus memiliki banyak pengikut di seluruh dunia. Maka, mulailah saya berselancar dengan bantuan Uncle Google. Saya menemukan beberapa artikel yang membahas pengunduran diri Paus dari Vatikan karena telah pindah ke agama Islam. Tetapi sumber-sumber berita yang saya temukan tidak memuaskan, isinya boleh dibilang hampir sama, dan lagi bukan berupa tulisan yang bisa dipertanggungjawabkan, menurutku. Semua ditulis bebas tanpa tertulis rujukannya. Karenanya, saya mencoba cara lain.

Cara kedua, mencari sumber berita dari luar, akhirnya saya masukkan kata kunci berbahasa Inggris ke search engine. Petimbangannya jelas: pertama, Paus bukan orang Indonesia; kedua, berita resign-nya Paus sudah semestinya menjadi konsumsi internasional. Hasilnya malah lebih mengecewakan, tidak ada satu pun yang mengatakan bahwa Paus resign dari Vatikan karena masuk Islam. Beberapa artikel justru menulis tentang desas-desus keluarnya Paus karena masalah internal Vatikan, yaitu homoseksual dan korupsi di lingkungan gereja Vatikan. Di lain pihak, konon Paus menyatakan memilih keluar dari Vatikan karena masalah kesehatan. Dan bagaimana pun saya masih belum puas. Masalahnya, sebelumnya, dalam blog-blog yang menulis tentang masuk Islamnya Paus ada gambar paus berdiri bersedekap (posisi sholat) di samping seorang imam. Terlepas dari gonjang-ganjing yang menyatakan bahwa foto itu rekayasa, saya merasa tetap butuh penjelasan yang lebih masuk akal. Jalan berikutnya saya tempuh.

Cara ketiga, masih dengan kata kunci yang sama, dalam bahasa Inggris, saya menelusuri bagian google image. Ketemulah dengan foto-foto yang dijadikan bukti masuk Islamnya Paus. Saya pun mengunjungi halaman web dari foto itu. Ternyata foto Paus itu sudah lama diambil: sejak tahun 2006. Dan sebenarnya, kejadian itu memang berlangsung pada tahun 2006 ketika Paus berkunjung ke Mesjid Kubah Biru di Turki. Dalam kunjungannya itu, Paus memang sempat berdoa di dalam mesjid bersama Imam dengan tangan bersedekap. Kalau tidak salah, tujuan dipanjatkannya doa agar terjalin hubungan baik di antara dua umat berbeda itu. Peristiwa ini sebenarnya juga mengundang pro-kontra di kalangan orang Katolik sendiri. Sebagian mereka beranggapan, tidak seharusnya Paus berdoa di dalam mesjid karena bagaimana pun orang Katolik tidak boleh mengikuti peribadatan orang non-Katolik. Dalam agama Islam sendiri, campur-baur kegiatan keagamaan sangat tidak dibenarkan. Prinsipnya, kita memang harus hidup berdampingan dengan umat agama lain, tetapi dalam urusan ibadah, batasannya sudah jelas: bagimu agamamu dan bagiku agamaku. Urusan ibadah adalah urusan pribadi. Orang Islam pun dilarang mengganggu kegiatan ibadah orang non-Islam.


Maka, dari perselancaran ke sana ke mari itu, akhirnya saya berkesimpulan: berita tentang Paus yang masuk Islam itu hanyalah hoax...

[ditulis Februari 2013]

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Legenda Sangkuriang (Berkencan Sambil Cari Kutu)

Cerita ini dikisahkan oleh temanku, Mbak Tuts, waktu lagi nongkrong di depan indekos. Mbak Tuts itu ketika masih kecil adalah pecinta dongeng dan ia membagi sedikit “ingatan”nya tentang Legenda Sangkuriang.
Suatu hari ketika Dayang Sumbi (ibunya Sangkuriang) masih lajang sedang menjahit, tiba-tiba jarumnya jatuh ke kolong rumahnya. Dayang Sumbi pun berjanji jika ada seorang lelaki yang mau mengambilkan jarum itu untuknya, lelaki itu akan dijadikan suami (bdw, menurutku ini ikrar yang aneh. Kenapa dia tidak turun ambil sendiri? Kan jatuhnya cuma di kolong... Haeuh, sedentary banget). Lalu, ternyata yang mengambilkan jarum itu adalah seekor anjing bernama Lumang. Singkat kata singkat cerita, mereka pun menikah. (Huh, ini lebih aneh lagi. Bagaimana caranya anjing ngambil jarum? Terus, dalam perjanjian tadi kan yang akan dijadikan suami adalah lelaki?!)
Dari pernikahan Dayang Sumbi dengan Lumang lahirlah Sangkuriang. Suatu hari Sangkuriang dan si Lumang (ayahnya) disuruh pergi berburu rusa.…

Main 'Batu Lima' dan Rahasia Selamat dari Hantu

Anak-anak jaman sekarang mainnya kalo bukan gadget yaa ke mall. Begitu-begitu saja. Padahal kami dulu punya banyak permainan seru yang biasa dimainkan pas istirahat kelas dan sepulang sekolah. Kadang, jika kami agak bandel, hahah, permainan itu dimainkan ketika jam belajar, ketika Bapak dan Ibu Guru yang terhormat sedang keluar sebentar. 

Kalau diingat-ingat, betapa menyenangkannya masa kecil itu... Di kampungku, ada permainan yang namanya: kabula (mirip engklek yang di daerah Jawa), hendip, boi 100, kai, batu lima, kelereng, wayang, monopoli, dan banyak lagi. 




*****
Nah, kali ini saya mau cerita sedikit tentang batu lima, salah satu permainan yang agak jarang saya melibatkan diri. Why? Sederhana saja, karena bisa dipastikan, saya akan selalu kalah, sementara hukumannya bagiku agak mengerikan.
Batu lima adalah salah satu permainan tradisional yang populer di kampung saya (bdw, kampung saya namanya Lakudo, ada di bagian tenggara Sulawesi sana). Sejauh yang saya ingat, pemain batu lima terd…

MENGOPTIMALKAN LAYANAN KONSELING GIZI POSYANDU DALAM UPAYA PENINGKATAN KESEHATAN IBU DAN ANAK

Jika kita bertanya kepada masyarakat awam apa itu posyandu, kebanyakan orang akan menjawab bahwa posyandu adalah tempat untuk menimbang bayi dan balita, atau tempat memperoleh imunisasi. Padahal, fungsi posyandu tidak hanya sebatas timbang-menimbang, tetapi lebih dari itu posyandu merupakan suatu wadah yang memberdayakan masyarakat melalui berbagai kegiatan dalam upaya meningkatkan kesehatan ibu dan anak. Menurut Depkes, tujuan utama diadakan posyandu ialah untuk mempercepat penurunan angka kematian ibu (AKI) dan angka kematian bayi (AKB). Namun bagaimana pun, persepsi masyarakat terhadap posyandu selama ini tidak bisa serta-merta disalahkan karena yang terjadi di lapangan memang demikian adanya, peran posyandu belum optimal.
Selama ini, yang terjadi di sebagian besar posyandu adalah setelah penimbangan bayi dilakukan, kemudian hasilnya dicatat di buku KMS (Kartu Menuju Sehat). Sesudah itu, tidak ada tindakan lebih lanjut kepada para ibu tentang bagaimana mengatasi berat badan anak yan…